Pesan Isra Miraj, MUI: Pilih Pemimpin Berdasarkan Nurani

Batara.info | Peristiwa Isra Miraj yang sangat fenomenal dalam sejarah Islam, menjadi titik penting dalam pemahaman dan pengamalan keagamaan umat Muslim global, termasuk di Indonesia.

Ketua Bidang Dakwah dan Ukhuwah Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH M Cholil Nafis, menegaskan peristiwa Isra Miraj bukan hanya bersejarah melainkan juga menyiratkan segudang pesan moral.

banner 336x280

“Perjalanan spiritual Nabi Muhammad dari Masjidil Haram ke Masjid Al-Aqsa mengandung pesan moral yang mengingatkan akan pentingnya membangun peradaban berakar pada nilai-nilai spiritual dan keagamaan,” kata Kyai Cholil, dikutip dari wawancara televisi nasional, Jumat (9/2/2024).

Dia menjelaskan, salah satu hikmah dan pesan moral yang dapat diambil dalam konteks keindonesiaan saat ini, adalah tentang amanah dan tanggung jawab. Dalam konteks kepemimpinan nasional, Kyai Cholil menekankan pentingnya mengambil teladan dari pemimpin terdahulu, termasuk Nabi Muhammad SAW.

Dia pun, mengingatkan landasan seharusnya memilih calon pemimpin. Sebab, bagaimanapun Indonesia adalah negara dengan penduduk mayoritas Muslim.

“Jangan sampai memilih lepas dari pantauan keagamaan baik memilih presiden, calon legislatif, maupun pemimpin daerah,” kata Kyai Cholil menambahkan.

Pengasuh Pesantren Cendekia Amanah, Depok, Jawa Barat ini menegaskan Pemilihan pemimpin haruslah berdasarkan keputusan hati nurani, bukan dipengaruhi money politik atau faktor primordial.

Terkait hukum politik uang, Kiai Cholil pun membeberkan penjelasannya. “Money politic dalam ijtihad ulama Indonesia adalah haram,” ujar penyabet gelar PhD dari Universitas of Malaya, Malaysia ini.

Menurutnya, dalam hadits, memilih pemimpin harus dilakukan dengan penuh pertimbangan dan kesadaran, bukan sekadar ikut-ikutan atau tergiur iming-iming materi.

Dia menjelaskan, memilih orang yang tidak layak padahal ada orang yang lebih layak, lebih tahu tentang kitab Allah SWT dan sunnah Rasul-Nya, lebih memungkinkan untuk adil, tetapi memilih orang yang menurut pandangan kita sebetulnya tidak lebih tepat tapi karena primordial atau sebab dibayar, Maka dia telah berkhianat kepada Allah, Rasul-Nya, dan kepada orang-orang Muslim.

“Dalam pandangan agama, memilih orang yang tidak layak dan meninggalkan orang yang lebih layak untuk dipilih adalah bentuk pengkhianatan,” kata dia menegaskan makna hadits itu.

Kyai Cholil juga mengingatkan dalam konteks pemilihan pemimpin, keputusan kita tidak hanya memengaruhi nasib bangsa dan negara. “Hidup tanpa pemimpin itu akan lebih sulit dan bahaya dari pada pemimpin yang zalim,” kata Kyai Cholil.

Sementara itu, Kyai Cholil menyoroti pula sikap golongan putih (golput) yang memutuskan tidak memilih siapa pun dalam Pemilu, sebab Golput juga akan diminta pertanggungjawaban.

“Memutuskan tidak memilih akan tetap diminta pertanggungjawaban, kita lari dari kenyataan tanpa ikut menyelesaikan persoalan,” ujar Kyai Cholil.

Yang seharusnya dilakukan, ujar Kyai Cholil, adalah mencegah jangan sampai ada kecurangan, diintimidasi, dan terus suarakan secara dalil argumentasi keagamaan.

“Kita suarakan secara keagamaan pastikan yang dipilih berdasarkan getaran hati,” kata dia. [MUI/ary]

banner 336x280

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *